Ad Code

Ulang Tahun ke 45 Swara Maharddhika Meriah dan Penuh Kekompakan


 Jakarta, infoindonesia.co - 45 Tahun Swara Maharddhika Mengusung Tema “Merangkul Dengan Karya”. Acara di selenggarakan Minggu (15/05/2022) di

Crito Kulo Cafe Jl. Grafika, Pondok Pinang Jakarta Selatan. Sekaligus acara reuni, halal bihalal, tidak saja Alumni Swara Maharddhika tetapi juga para kerabat, yang pernah terlibat dalam kegiatan dan pergelaran Swara Maharddhika.


"Kami berharap acara ini terus mempersatukan kami untuk terus dapat produktif, kreatif, dan menggali ide-ide segar untuk terus melestarikan Seni dan Budaya. Dan berbuat sesuatu untuk Indonesia tercinta," ujar Ai Syarif, Perancang Busana dan juga anggota Swara Maharddhika di sela- sela acara.


Acara di meriahkan dengan Fashion Show Koleksi DJAWA by Benny Adrianto dan Ai Syarif 1965. Sekaligus musik dengan penampilan dari The Three Ladie’s Featuring Devian - Music : Kemad,  Rico, Heni Band, Randi Anwar. Djajusman dan Dua Sejoli, dan tentunya Alumni Swara Maharddhika. Tampak juga hadir Indro Warkop, Memes dan Adhi MS.


"Meski fase akut pandemi berakhir, kami tetap menjalani acara dengan mematuhi protokol kesehatan," kata Ai Syarif.


Swara Maharddhika adalah Sebuah organisasi kesenian yang didirikan oleh Guruh Sukarnoputra dan kawan-kawannya pada 27 Maret 1977. Swara Maharddhika dalam bahasa Sanskerta berarti "suara yang perkasa". Berdirinya Swara Maharddhika berawal dari keinginan sekelompok anak muda agar bisa tampil mengisi acara di TVRI Jakarta. Kelompok vokal yang dilatih Johny Lantang ini kemudian bergabung dengan Guruh Sukarno Putra. 


Dari berbagai kegiatan seni timbul niat untuk menjadi sebuah wadah berkesenian kemudian menjadi sebuah organisasi, maka pada 27 Maret 1977 secara resmi Swara Maharddhika berdiri.


Sebagai organisasi, Swara Maharddhika merupakan wadah bagi para pemuda untuk belajar mengembangkan diri dalam berorganisasi dan sekaligus berkesenian. Dari sisi seni, Guruh bereksperimen dan menemukan bentuk seni yang merupakan paduan antara kebudayaan barat dan kebudayaan tradisional. 


Dalam pandangannya, seni tradisional harus diangkat agar lebih dihargai dan seni Indonesia digarap secara serius, artistik, mewah, penuh cahaya, gemerlap, dan kolosal, sesuai tradisi pakaian daerah di seluruh Nusantara yang gemerlapan penuh hiasan.


Setiap pementasannya melibatkan puluhan bahkan kadang lebih dari seratus pendukung. Swara Maharddhika tampil pertama kali di Museum Fatahillah, Jakarta, dalam acara dasawarsa Yayasan Mitra Budaya sekaligus perpisahan Ali Sadikin pada akhir masa jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta. Pementasan ini disusul pementasan berikutnya, antara lain dalam Dies Natalis Fakultas Psikologi VI. 


Pementasan komersial pertama Swara Maharddhika terlaksana pada tahun 1979 Pergelaran Karya Cipta Guruh Sukarno Putra; tahun 1980, Untukmu Indonesiaku; tahun 1984, Cinta Indonesia; tahun 1986, Gilang Indonesia Gemilang; tahun 1987, Gempita Swara Maharddhika.


Banyak anggota Swara Maharddhika, yang terus berkiprah pada kesenian seperti Restu Iman Sari, Titi DJ, Memes, Denny Malik, Rama Soeprapto, Kris Soewardjo, Ati Ganda, Ai Syarif, Toby Rorimpandey, Karina Suwandi, Harry De Fretes, Benny Adrianto, Fani Wiryawan, Vandy Haddade, Elza Simanungkalit.


"Kami masih terus menjalin komunikasi dan silaturahim lewat grup, kedepannya Swara Maharddhika akan membuat acara sosial/ charity untuk membantu keluarga anggota  Swara Maharddhika, kan gak semuanya sukses, dan tentunya untuk Indonesia," tutup Ai Syarif.

(lina)

Posting Komentar

0 Komentar

Close Menu