Ad Code

Responsive Advertisement

Menilik Upaya PLN Kalbar Kembangkan Desa Wisata Mangrove di Sei Bakau Kabupaten Mempawah




MEMPAWAH, infoindonesia.co -Kembangkan Desa Wisata Mangrove di Desa Sungai Bakau Besar Laut (SBBL), Cinta Mangrove Park, PLN Kalbar serahkan bantuan secara bertahap senilai Rp. 400 juta rupiah lebih sejak tahun 2018 lalu, Senin, (8/2).


Bantuan melalui Program PLN Peduli ini berupa kegiatan penanaman 10 ribu pohon mangrove dan pembangunan fasilitas umum pada tahun 2018, penanaman kembali 10 ribu pohon mangrove dan pembangunan fasilitas track lintasan pejalan kaki sepanjang 540 meter  pada tahun 2019, serta pembuatan kantin tepi pantai untuk lapak berjualan bagi pelaku UMKM Desa SBBL serta perbaikan sarana dan prasarana lainnya yang dilaksanakan ditahun 2020 lalu.


"Pengembangan desa wisata mangrove di desa Sungai Bakau Besar Laut ini memiki 2 dimensi manfaat, yakni upaya kami dalam mendorong peningkatan ekonomi masyarakat sekitar serta mendorong masyarakat untuk ikut melakukan pelestarian lingkungan," ungkap Ari Dartomo, General Manager PLN Kalbar.


Diakuinya, upaya penanaman pohon mangrove yang dilakukan, selain dapat menyelamatkan ekosistem alam dan mengurangi dampak abrasi yang disebabkan oleh ombak, juga mengurangi angka kemiskinan melalui pengembangan desa wisata.


Saat ini juga telah terpasang WiFi gratis untuk ruang publik, hasil kerjasama antara Diskominfo Kabupaten Mempawah dengan Icon + (anak perusahaan PLN) yang dapat dipergunakan oleh masyarakat termasuk para pelajar yang sedang belajar dengan sistem online, dan tentunya juga dapat dimanfaatkan oleh para pengunjung Cinta Mangrove Park.


"Kami berharap, melalui bantuan yang diberikan akan terbentuk Desa Mandiri yang dapat mensejahterakan masyarakat sesuai dengan program Pemerintah Kabupaten Mempawah," ujar Ari.


Sementara itu menurut Ketua BUMDES SBBL, Ishak Alqindi, bantuan yang diberikan PLN melalui berbagai program pelestarian lingkungan dan pemberdayaan masyarakat sangat membantu dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat desa untuk menuju Desa Mandiri, sebab dengan dikembangkannya destinasi Cinta Mangrove Park ini maka secara otomatis banyak usaha-usaha rumahan yang berkembang, antara lain ; produk-produk olahan buah mangrove seperti sirup dan dodol, aneka produk kuliner, aneka olahan laut seperti ikan asin, terasi, dan lain-lain.


"Dengan banyaknya jumlah kunjungan wisatawan ke lokasi Cinta Mangrove Park ini maka secara otomatis hasil produksi para pelaku UMKM di Sungai Bakau ini akan laris terjual," kata Ishak.


Pihaknya juga mengakui bahwa saat ini sedang dilakukan pemeliharaan dan pembenahan sarana dan prasarana yang telah dibangun, terutama sejak terjadinya banjir rob beberapa waktu lalu  mengakibatkan beberapa fasilitas wisata yang mengalami kerusakan dan perlu segera diperbaiki.


"Atas nama masyarakat Desa Sungai Bakau Besar Laut, saya mengucapkan terima kasih kepada PLN dan berbagai pihak yang turut peduli dalam menjaga kelestarian lingkungan Cinta Mangrove Park ini. Terus membantu masyarakat agar dapat meningkatkan perekonomian dan dapat bertahan ditengah pandemi Covid-19 yang masih melanda," tutup Ishak. 


(Humas PLN Kalbar/Tasya)

Posting Komentar

0 Komentar

Close Menu